Inilah Alasan 2 Sirkuit Yang Pilih Gelar Balap F1 Ketimbang MotoGP

Sirkuit Mugello Pilih gelar Balap F1 Ketimbang MotoGP | Foto : MotoGP
GM-helm

BalapMotor.Net – Dari 8 seri MotoGP musim 2020 yang dibatalkan, Ironisnya, dua sirkuit yang menjadi tuan rumah lebih memlih menggelar balap Formula 1 (F1) ketimbang MotoGP.

2 sirkuit yang memilih menggelar balap F1 ketimbang MotoGP yakni sirkuit Mugelllo Italia dan sirkuit Silverstone Inggris. Sedianya, MotoGP Italia akan digelar pada 31 Mei di Sirkuit Mugello. Adapun MotoGP Inggris seharusnya berlangsung pada 30 Agustus di Silvestone.

Namun akhirnya setelah perubahan jadwal akibat pandemi Covid-19 Mugello akan menggelar seri GP Toskana pada 13 September. Sementara Silverstone menghelat GP Inggris (2 Agustus) dan GP Ulang Tahun ke-70 (9 Agustus).

Pengelola Sirkuit Mugello dan Sirkuit Silverstone memiliki alasan berbeda untuk lebih memprioritaskan perhelatan balapan F1. Sirkuit Mugello memilih menggelar balapan F1 demi merayakan penampilan ke-1000 Ferrari di ajang balap jet darat tersebut.

Ferrari menjadi pemilik Sirkuit Mugello pada 1988. Meski sudah 32 tahun menjadi pemilik, baru tahun ini Ferrari bisa memakai Mugello sebagai balapan kandang mereka di F1.

“Bisa melakukan perayaan luar biasa seperti balapan ke-1000 di kandang sendiri yaitu Mugello adalah kesempatan besar,” kata Kepala Tim Ferrari, Mattia Binotto, dikutip dari F1.

Sirkuit Silverstone Pilih gelar Balap F1 Ketimbang MotoGP | Foto : MotoGP

Adapun dengan Sirkuit Silverstone, mereka memiliki alasan khusus untuk membatalkan balapan MotoGP namun mempertahankan balapan F1 pada 2020. Dilansir dari Motorsport Magazine, F1 membawa dampak besar bagi perekonomian Inggris karena 7 dari 10 tim F1 bermarkas di Negeri Ratu Elizabeth tersebut.

Para personel dan staf penting F1 pun mendapat kelonggaran untuk terbang keluar-masuk wilayah Inggris tanpa menjalani karantina wajib selama 14 hari. Perlakuan berbeda didapat MotoGP. Mereka harus mengikuti protokol kesehatan yang diterapkan pemerintah Inggris jika ingin mengunjungi Silverstone.

“Tujuh dari 10 tim F1 berbasis di Inggris, begitu juga dengan personel penyiaran dan komersial F1. [Tim MotoGP] harus melalui perjalanan laut dan karantina. Tidak ada dampak yang nyata bagi Inggris untuk MotoGP, karena tidak ada tim mereka yang berbasis di sini” kata Managing Director Silverstone, Stuart Pringle.

Karantina selama 14 hari jelas menjadi kerugian bagi MotoGP karena mereka berusaha menggelar balapan sebanyak mungkin pada sisa tahun ini. Ini bukan pertama kalinya MotoGP batal berlomba di Inggris. Pada 2018, balapan MotoGP Inggris juga dibatalkan akibat cuaca buruk.

SSS Racing